SELAMAT DATANG KE BLOG CATATAN ANKEL JONNI BLOG YANG RILEK DAN SANTAI JANGAN LUPA FOLLOW BLOG INI. LIKE KAMI DI MEDIA SOSIAL. SELAMAT MEMBACA, MOGA ANDA AKAN TERHIBUR

Bowling yang ku baling jauh-jauh.

            Malam sabtu. Jam baru pukul 11, tapi aku dah ngantuk gila. Aku pun terus tutup pc pastu baring atas tilam. Aku nak tido. Dah tak larat. Tiba-tiba henset aku bunyi.....


trutt... trutt...      trutt... trutt....


        Aku pakai ringtone simple-simple je. Senang... tak pekak tinge aku. Langsung aku angkat dan jawab panggilan itu.








Kak Ngah : Assalamualaikum... 


Uncle Jonni : Walaikumsalam... apa barang kak? siap tepon malam-malam neh....


Kak Ngah : Esok sibuk tak?


Uncle Jonni : Mmmmmm... tak... napa?


Kak Ngah : Jom boling... akak belanja. Abang ko keje la esok... Nak main ngan kawan-kawan akak, tapi budak-budak ni ikut sekali. Tak larat akak nak jaga sorang-sorang.


Uncle Jonni: Alamak kak... baru ingat... esok ada hal laaaaaa....


Kak Ngah : Hal apa?


Uncle Jonni : Hal orang bujang laaaaaa.......


Kak Ngah : Elehhhhh... alasan... padahal ko tanak ikut kan? Ko malu tak reti main boling kan?


Uncle Jonni : Ewah... ewah... Sapa kata tak tau main boling... aku ni champion tau main-main boling nih... sebelah tangan je aku main....


Kak Ngah : Memanglah sebelah tangan... takkan 2 belah tangan.... 


Uncle Jonni : Malas ah kak nak main... nanti aku buat strike deret-deret... jeles orang lain... aku ni dah lah hebat main-main boling nih....








Uncle Jonni : Eleh... itu saja-saja je... tanak ah tunjuk skill...


Kak Ngah : Yelah.. ye lah... tanak sudah... Nanti akak ajak anak buah akaklah.... dah lah... selamat malam!!!


Uncle Jonni : Aik... merajuk pulak. Eleh... anak dah 4 nak merajuk-rajuk lagi.... kehkehkeh....


Kak Ngah : Bukan merajuklah... malas nak layan.... selamat malam!!!
   
         Kemudian akak aku pun memutuskan panggilan. huhuhuhu. Sebenarnya aku memang tak pandai dan tak berminat main boling. Adalah main dulu-dulu, tapi banyak longkang dari strike. Eh!!! takde strike pun... wakakakakakaka. Aku ada tulis dulu pasal aku main boling.... nak baca sila tekan punat ini dengan penuh kasih sayang.


         Dah berapa kali akak aku ajak sebenarnya, tapi aku tolak. Aku malas. Cubalah ajak aku main sesuatu sukan yang mencabar dan mengasyikkan. Macam snooker ke... mesti aku nak punya. Sebab aku memang minat giler bermain snooker. Kehkehkehkeh.








**** the end ****
            Malam sabtu. Jam baru pukul 11, tapi aku dah ngantuk gila. Aku pun terus tutup pc pastu baring atas tilam. Aku nak tido. Dah tak larat. Tiba-tiba henset aku bunyi.....


trutt... trutt...      trutt... trutt....


        Aku pakai ringtone simple-simple je. Senang... tak pekak tinge aku. Langsung aku angkat dan jawab panggilan itu.








Kak Ngah : Assalamualaikum... 


Uncle Jonni : Walaikumsalam... apa barang kak? siap tepon malam-malam neh....


Kak Ngah : Esok sibuk tak?


Uncle Jonni : Mmmmmm... tak... napa?


Kak Ngah : Jom boling... akak belanja. Abang ko keje la esok... Nak main ngan kawan-kawan akak, tapi budak-budak ni ikut sekali. Tak larat akak nak jaga sorang-sorang.


Uncle Jonni: Alamak kak... baru ingat... esok ada hal laaaaaa....


Kak Ngah : Hal apa?


Uncle Jonni : Hal orang bujang laaaaaa.......


Kak Ngah : Elehhhhh... alasan... padahal ko tanak ikut kan? Ko malu tak reti main boling kan?


Uncle Jonni : Ewah... ewah... Sapa kata tak tau main boling... aku ni champion tau main-main boling nih... sebelah tangan je aku main....


Kak Ngah : Memanglah sebelah tangan... takkan 2 belah tangan.... 


Uncle Jonni : Malas ah kak nak main... nanti aku buat strike deret-deret... jeles orang lain... aku ni dah lah hebat main-main boling nih....








Uncle Jonni : Eleh... itu saja-saja je... tanak ah tunjuk skill...


Kak Ngah : Yelah.. ye lah... tanak sudah... Nanti akak ajak anak buah akaklah.... dah lah... selamat malam!!!


Uncle Jonni : Aik... merajuk pulak. Eleh... anak dah 4 nak merajuk-rajuk lagi.... kehkehkeh....


Kak Ngah : Bukan merajuklah... malas nak layan.... selamat malam!!!
   
         Kemudian akak aku pun memutuskan panggilan. huhuhuhu. Sebenarnya aku memang tak pandai dan tak berminat main boling. Adalah main dulu-dulu, tapi banyak longkang dari strike. Eh!!! takde strike pun... wakakakakakaka. Aku ada tulis dulu pasal aku main boling.... nak baca sila tekan punat ini dengan penuh kasih sayang.


         Dah berapa kali akak aku ajak sebenarnya, tapi aku tolak. Aku malas. Cubalah ajak aku main sesuatu sukan yang mencabar dan mengasyikkan. Macam snooker ke... mesti aku nak punya. Sebab aku memang minat giler bermain snooker. Kehkehkehkeh.








**** the end ****
BACA

Bercanda di tepi sungai.

            Masa Chinese new Year korang buat apa? Aku pulak telah pergi menghidupkan kembali hobi aku yang telah lama aku tinggalkan iaitu memancing.


          Sebenarnya pagi tu aku nampak ah bebudak depan rumah aku tu dok berkumpul 3 orang tengah bersiap nak pergi memancing. Jadi dengan muka tak malunya aku telah pergi menegur sapa mereka dengan memasang niat jahat untuk ikut bersama. Nasib aku baik. Aku dipelawa. Jadi apalagi.... jom ke sungai...


          Dan terus terang aku cakap aku begitu teruja dan eksaited sekali hari itu, ibarat kanak-kanak yang melihat motorsikal aiskrim yang berbunyi.... mat kool... mat kool... kawanku.... huhuhu. Ye lah. Dah lama bebenor tak memancing.










         Serius aku suka. Dalam perjalanan aku kesana aku asyik terbayangkan saat-saat indah aku dahulu ketika menaikkan ikan. Dan aku yakin nasib aku hari itu akan baik, dan aku yakin aku akan mendaratkan ikan-ikan yang besar, gebu dan of kos bau hanyir. Wakakakakaka.


          Mula-mula memang seronok, eksaited sangat ketika membaling umpan. Dalam hati begitu girang sekali.Tapi lama kelamaan perasaan itu hilang sedikit demi sedikit. Maklumlah sambutan kurang memberangsangkan. Jenuh menunggu joran kitorang kena usik. 


           Dan cuaca hari itu pulak panas terik. Walaupun duduk di bawah pepohon yang rendang, masih tetap terasa kehangatannya. Habis air mineral sebotol aku balun. Itupun ku rasakan tidak mencukupi. huhuhuhuhu.












         Serius aku cakap, aku rasa nak demam hari itu. Kepala aku berdenyut nyut... nyut... nyut. Ya. Dah lama sangat aku tak merasakan duduk berpanas di tepian sungai. Dan bagi kawan-kawan aku pulak, hampir tiap-tiap minggu mereka turun memancing. Jadi tiada membawa kesan kepada mereka walau sedikit pun. Hebat. 


          Petang tu masa balik serius aku rasa tak larat. Rasa macam ikan masin pun ada. Rasa kering sangat. Mungkin ini dehydration kot. Tah la. Tapi aku memang rasa dahaga gegila sangat. huhuhuhu.








         Member aku ada sms aku bertanya dapat ikan apa? Bagi dia kan lebih senang membeli sahaja ikan kat pasar. Macam-macam ada. Tak yah susah-susah nak berpanas, duduk melangot tunggu joran di ragut keremajaannya oleh ikan-ikan. Ya. Kalau nak ikan lebih elok pegi pasar, tapi memancing ni pada aku adalah mencari keseronokan. Mungkin dia tak faham, maklumlah perempuan. Lain kegemarannya. Dan keseronokannya adalah ketika.....








          Ya. Ketika umpan kita disambar oleh ikan. Dan saat kita berusaha menaikkan ikan itulah datangnya keseronokan atau thrill tersebut. Dan bagi aku pulak tak kisah ikan itu kecik ke besar, yang penting aku dapat naikkan ikan. huhuhu. Serius terasa puas dan bahagia.


          Tapi walaubagaimanapun aku sekarang sudah tidak bernafsu untuk memancing sebenarnya. Dan kali terakhir aku mancing aku rasa dah setahun tak mancing. Kakakakaka. Yep. Dah malas nak memancing lagi. Mungkin aku kena cari hobi lain yang lebih mencabar. Mungkin mengumpul setem.


         Apa yang pasti kitorang tak mendapat tangkapan yang memberangsangkan hari itu. Sekadar ikan-ikan yang boleh dianggap ciput-ciput. hahahaha. Majoritinya belukang dan gelama. Memang banyak yang dihumban balik masuk sungai. huhuhu.




            Tapi apapun aku hepi hari itu. Serius hepi. Lama sangat tak mancing la katakan. Penat? memanglah penat. Dan yang pasti malam itu.....











tidur aku cukup lena.......



**** the end ****
            Masa Chinese new Year korang buat apa? Aku pulak telah pergi menghidupkan kembali hobi aku yang telah lama aku tinggalkan iaitu memancing.


          Sebenarnya pagi tu aku nampak ah bebudak depan rumah aku tu dok berkumpul 3 orang tengah bersiap nak pergi memancing. Jadi dengan muka tak malunya aku telah pergi menegur sapa mereka dengan memasang niat jahat untuk ikut bersama. Nasib aku baik. Aku dipelawa. Jadi apalagi.... jom ke sungai...


          Dan terus terang aku cakap aku begitu teruja dan eksaited sekali hari itu, ibarat kanak-kanak yang melihat motorsikal aiskrim yang berbunyi.... mat kool... mat kool... kawanku.... huhuhu. Ye lah. Dah lama bebenor tak memancing.










         Serius aku suka. Dalam perjalanan aku kesana aku asyik terbayangkan saat-saat indah aku dahulu ketika menaikkan ikan. Dan aku yakin nasib aku hari itu akan baik, dan aku yakin aku akan mendaratkan ikan-ikan yang besar, gebu dan of kos bau hanyir. Wakakakakaka.


          Mula-mula memang seronok, eksaited sangat ketika membaling umpan. Dalam hati begitu girang sekali.Tapi lama kelamaan perasaan itu hilang sedikit demi sedikit. Maklumlah sambutan kurang memberangsangkan. Jenuh menunggu joran kitorang kena usik. 


           Dan cuaca hari itu pulak panas terik. Walaupun duduk di bawah pepohon yang rendang, masih tetap terasa kehangatannya. Habis air mineral sebotol aku balun. Itupun ku rasakan tidak mencukupi. huhuhuhuhu.












         Serius aku cakap, aku rasa nak demam hari itu. Kepala aku berdenyut nyut... nyut... nyut. Ya. Dah lama sangat aku tak merasakan duduk berpanas di tepian sungai. Dan bagi kawan-kawan aku pulak, hampir tiap-tiap minggu mereka turun memancing. Jadi tiada membawa kesan kepada mereka walau sedikit pun. Hebat. 


          Petang tu masa balik serius aku rasa tak larat. Rasa macam ikan masin pun ada. Rasa kering sangat. Mungkin ini dehydration kot. Tah la. Tapi aku memang rasa dahaga gegila sangat. huhuhuhu.








         Member aku ada sms aku bertanya dapat ikan apa? Bagi dia kan lebih senang membeli sahaja ikan kat pasar. Macam-macam ada. Tak yah susah-susah nak berpanas, duduk melangot tunggu joran di ragut keremajaannya oleh ikan-ikan. Ya. Kalau nak ikan lebih elok pegi pasar, tapi memancing ni pada aku adalah mencari keseronokan. Mungkin dia tak faham, maklumlah perempuan. Lain kegemarannya. Dan keseronokannya adalah ketika.....








          Ya. Ketika umpan kita disambar oleh ikan. Dan saat kita berusaha menaikkan ikan itulah datangnya keseronokan atau thrill tersebut. Dan bagi aku pulak tak kisah ikan itu kecik ke besar, yang penting aku dapat naikkan ikan. huhuhu. Serius terasa puas dan bahagia.


          Tapi walaubagaimanapun aku sekarang sudah tidak bernafsu untuk memancing sebenarnya. Dan kali terakhir aku mancing aku rasa dah setahun tak mancing. Kakakakaka. Yep. Dah malas nak memancing lagi. Mungkin aku kena cari hobi lain yang lebih mencabar. Mungkin mengumpul setem.


         Apa yang pasti kitorang tak mendapat tangkapan yang memberangsangkan hari itu. Sekadar ikan-ikan yang boleh dianggap ciput-ciput. hahahaha. Majoritinya belukang dan gelama. Memang banyak yang dihumban balik masuk sungai. huhuhu.




            Tapi apapun aku hepi hari itu. Serius hepi. Lama sangat tak mancing la katakan. Penat? memanglah penat. Dan yang pasti malam itu.....











tidur aku cukup lena.......



**** the end ****
BACA

Amoi seksi gila.

            Benda ni sebenarnya terjadi hujung tahun lepas, tapi baru nak cerita hari ini. huhuhuhu. Cerita yang mengisahkan tentang aku dan amoi seksi.


         Hari itu aku pergi ke kedai cermin mata nak ambik cermin mata mak aku yang ditempah seminggu sebelumnya. Sampai-sampai je kat kedai itu, aku terus buka pintu dan masuk ke dalam. Terus aku disambut oleh staffnya seorang amoi. 








         Amoi tersebut berpakaian cukuplah seksi, maksudnya bahagian dadanya sangatlah terdedah. Dan ianya amatlah menjolok mata aku yang sangat inesen ini. 


         Tanpa melengahkan masa aku terus memberitahu amoi tersebut tentang hasrat aku untuk mengambil sepasang cermin mata ibu aku. Lalu dia pun mempelawa aku duduk di kerusi di bahagian meja yang mempamer bingkai-bingkai cermin mata. Aku pun duduk. Kemudian aku menyerahkan pada dia resit pembelian cermin mata tersebut.


          Amoi itu kemudian berjalan ke belakang meja pameran tersebut dan bertentangan tepat dengan aku. Kemudian dia membaca resit tersebut dan terus membongkok untuk mencari cermin mata tersebut di dalam laci-laci meja pameran tersebut. Dan masa dia membongkok....








        Ya. Itulah yang terjadi. Aku dapat melihat apa yang tidak sepatutnya aku lihat. Sepantas kilat aku mengalihkan pandangan aku ke meja pameran seolah-olah macam aku nak membeli cermin mata pula. Ya. Aku jadi malu dan segan sebenarnya. Amoi tersebut perasan, langsung dia terus menutup dadanya dengan tangan kirinya. Sedang tangan kanan dia terus sibuk mencari cermin mata ibuku dari laci tersebut.


        Aku terus khusyuk melihat bingkai-bingkai cermin mata yang dipamerkan, dan aku perasan amoi itu ada menjeling padaku beberapa kali. Ya. Dia syak aku sekodeng dia. Kurang asam tul.


        Pada dasarnya mengapa dia mesti berpakaian seksi sebegitu? Dan aku memang tidak pun cuba nak mengintai pun masa itu. Tapi gerak geri dan reaksi amoi tersebut memang membuat aku tersinggung. ye lah. Reaksi yang melabel aku sebagai seorang pengintai. huhuhuhuhu. Aku buat tak paham je. Tapi kalau ikutkan hati, mau saja aku.....







        Huhuhuhu. Ye lah. Macamlah aku nak tendang amoi tu betul-betul. Tapi memang aku agak geram dengan tindak tanduk amoi tersebut.


**** the end ****
            Benda ni sebenarnya terjadi hujung tahun lepas, tapi baru nak cerita hari ini. huhuhuhu. Cerita yang mengisahkan tentang aku dan amoi seksi.


         Hari itu aku pergi ke kedai cermin mata nak ambik cermin mata mak aku yang ditempah seminggu sebelumnya. Sampai-sampai je kat kedai itu, aku terus buka pintu dan masuk ke dalam. Terus aku disambut oleh staffnya seorang amoi. 








         Amoi tersebut berpakaian cukuplah seksi, maksudnya bahagian dadanya sangatlah terdedah. Dan ianya amatlah menjolok mata aku yang sangat inesen ini. 


         Tanpa melengahkan masa aku terus memberitahu amoi tersebut tentang hasrat aku untuk mengambil sepasang cermin mata ibu aku. Lalu dia pun mempelawa aku duduk di kerusi di bahagian meja yang mempamer bingkai-bingkai cermin mata. Aku pun duduk. Kemudian aku menyerahkan pada dia resit pembelian cermin mata tersebut.


          Amoi itu kemudian berjalan ke belakang meja pameran tersebut dan bertentangan tepat dengan aku. Kemudian dia membaca resit tersebut dan terus membongkok untuk mencari cermin mata tersebut di dalam laci-laci meja pameran tersebut. Dan masa dia membongkok....








        Ya. Itulah yang terjadi. Aku dapat melihat apa yang tidak sepatutnya aku lihat. Sepantas kilat aku mengalihkan pandangan aku ke meja pameran seolah-olah macam aku nak membeli cermin mata pula. Ya. Aku jadi malu dan segan sebenarnya. Amoi tersebut perasan, langsung dia terus menutup dadanya dengan tangan kirinya. Sedang tangan kanan dia terus sibuk mencari cermin mata ibuku dari laci tersebut.


        Aku terus khusyuk melihat bingkai-bingkai cermin mata yang dipamerkan, dan aku perasan amoi itu ada menjeling padaku beberapa kali. Ya. Dia syak aku sekodeng dia. Kurang asam tul.


        Pada dasarnya mengapa dia mesti berpakaian seksi sebegitu? Dan aku memang tidak pun cuba nak mengintai pun masa itu. Tapi gerak geri dan reaksi amoi tersebut memang membuat aku tersinggung. ye lah. Reaksi yang melabel aku sebagai seorang pengintai. huhuhuhuhu. Aku buat tak paham je. Tapi kalau ikutkan hati, mau saja aku.....







        Huhuhuhu. Ye lah. Macamlah aku nak tendang amoi tu betul-betul. Tapi memang aku agak geram dengan tindak tanduk amoi tersebut.


**** the end ****
BACA

uhuk uhuk uhuk......

Haaaaaaa.......

*

*

Haaaaaaa......

*

*



*

*

Haaaaaa....




*

*

*


Demam la pulak... uhuk uhuk uhuk.....
Takde mood nak buat apa-apa.......
uhuk... uhuk... uhuokkk.... sprottttt!!!!
(sambil buang hingus)..........


**** the end ****
Haaaaaaa.......

*

*

Haaaaaaa......

*

*



*

*

Haaaaaa....




*

*

*


Demam la pulak... uhuk uhuk uhuk.....
Takde mood nak buat apa-apa.......
uhuk... uhuk... uhuokkk.... sprottttt!!!!
(sambil buang hingus)..........


**** the end ****
BACA

Si Jonni dan labu-labunya.

            Pada minggu lepas, ada sorang kawan saja-saja bertanyakan khabar. Dalam sesi bersembang itu beliau ada bertanyakan tentang aktiviti yang aku buat pada siang hari ahad itu.


Pompuan garang: Jonni, siang tadi ko buat apa? Mesti bantai tido              je ek?


Abang Jonni : Cis!! mana ada, aku dok berkebun kat belakang rumah laaaa.... huhuhu.


Pompuan garang: Berkebun? kahkahkah... ye la tu.....


Abang Jonni: Ek eh? gelak pulak dia... serius laaa... Aku nak tanam labu minggu depan...


Pompuan garang: Labu?....




Abang Jonni: Oi!! betullaaaa.. aku nak tanam labu... ceh!!


Pompuan garang: Sudah la lu... Aku tau ko mesti dok tido je... kahkahkah...


         


         Disebabkan malas nak dengar kenyataan provokatif beliau, aku pun menamatkan panggilan tersebut dengan rakus. Hmmm.. boleh dia tak percaya aku dok tanam labu selama ini. Bukan secara besar-besaran pun sekadar tanam 2 3 pokok untuk memaksimumkan penggunaan tanah belakang rumah tu. 


          Bukannya susah pun tanam labu ni, tanam kalau hidup biar je. Tak payah susah-susah nak siram ke, baja ke, nak buat apa-apa pun. Biar je... lepas berbuah nanti pokok dia mati, kita tanam lagi. huhuhuhu. Senang...


           Pastu tetiba aku terfikir yang aku akan berjumpa beliau beberapa hari lagi. Beliau nak belanja aku makan malam. Siap kau, aku order banyak-banyak. Kahkahkah. Di kesempatan itu aku rasa aku nak.....








         Ya. Aku nak bagi dia labu aku sebijik. Mesti dia akan terpegun lantas mempercayai bahawa aku ada menanam labu dibelakang rumah. huhuhuhuhuhu. Dan aku dapat bayangkan reaksi beliau bila mendapat labu aku nanti....








          Huahuahuahua. Ya. Dia mesti akan kagum dengan aku. Huahuahuahua. Ya. Aku yakin beliau akan terpesona dengan bakat menanam labu aku itu. Dan tak mustahil dia akan....








         Huahuahua. Ya. Satu rancangan yang licik dan hebat dapat aku fikirkan. Aku bangga dengan diriku kali ini. Syabbasss jonni.... syabbasssss.... huahuahuahua.


        Dan pada malam semalam aku ada jumpa beliau, makan kat Jusco Cheras Selatan, kat Balakong sebenarnya. huhuhuhu. Jadi sebelum aku balik aku bagilah labu aku tu kat dia.


Abang Jonni: Hmmmm... nah!! Aku bagi ko labu. Aku tanam sendiri tau....


Pompuan garang: Labu? Tanam sendiri? Kahkahkahkah. Tak percaya aku... mustahil gila.... kahkahkahkah.


Abang Jonni: Oit!! betullah...






Pompuan garang: Ah! sudah la lu... aku tau ko beli kat kedai kan? kan? kan? kan?


Abang Jonni: Ah!! tak percaya sudah!! Aku nak balik.... Bai.


         Huhuhuhuhu. Memang sebenarnya ada tanam labu 2 3 pokok kat belakang rumah, dah dari dulu lagi. Kadang-kadang buahnya banyak. Selalu memang bagi kat sedara-sedara ngan jiran-jiran. huhuhuhu. Tak larat nak makan labu hari-hari. Dalam bab rakan blogger pulak beliau orang ke-2 yang aku bagi labu tu. huhuhuhu. Sesaja je ah. Ada 5 6 bijik kat dapur, takde sapa nak makan. huhuhuhu.








**** the end ***

            Pada minggu lepas, ada sorang kawan saja-saja bertanyakan khabar. Dalam sesi bersembang itu beliau ada bertanyakan tentang aktiviti yang aku buat pada siang hari ahad itu.


Pompuan garang: Jonni, siang tadi ko buat apa? Mesti bantai tido              je ek?


Abang Jonni : Cis!! mana ada, aku dok berkebun kat belakang rumah laaaa.... huhuhu.


Pompuan garang: Berkebun? kahkahkah... ye la tu.....


Abang Jonni: Ek eh? gelak pulak dia... serius laaa... Aku nak tanam labu minggu depan...


Pompuan garang: Labu?....




Abang Jonni: Oi!! betullaaaa.. aku nak tanam labu... ceh!!


Pompuan garang: Sudah la lu... Aku tau ko mesti dok tido je... kahkahkah...


         


         Disebabkan malas nak dengar kenyataan provokatif beliau, aku pun menamatkan panggilan tersebut dengan rakus. Hmmm.. boleh dia tak percaya aku dok tanam labu selama ini. Bukan secara besar-besaran pun sekadar tanam 2 3 pokok untuk memaksimumkan penggunaan tanah belakang rumah tu. 


          Bukannya susah pun tanam labu ni, tanam kalau hidup biar je. Tak payah susah-susah nak siram ke, baja ke, nak buat apa-apa pun. Biar je... lepas berbuah nanti pokok dia mati, kita tanam lagi. huhuhuhu. Senang...


           Pastu tetiba aku terfikir yang aku akan berjumpa beliau beberapa hari lagi. Beliau nak belanja aku makan malam. Siap kau, aku order banyak-banyak. Kahkahkah. Di kesempatan itu aku rasa aku nak.....








         Ya. Aku nak bagi dia labu aku sebijik. Mesti dia akan terpegun lantas mempercayai bahawa aku ada menanam labu dibelakang rumah. huhuhuhuhuhu. Dan aku dapat bayangkan reaksi beliau bila mendapat labu aku nanti....








          Huahuahuahua. Ya. Dia mesti akan kagum dengan aku. Huahuahuahua. Ya. Aku yakin beliau akan terpesona dengan bakat menanam labu aku itu. Dan tak mustahil dia akan....








         Huahuahua. Ya. Satu rancangan yang licik dan hebat dapat aku fikirkan. Aku bangga dengan diriku kali ini. Syabbasss jonni.... syabbasssss.... huahuahuahua.


        Dan pada malam semalam aku ada jumpa beliau, makan kat Jusco Cheras Selatan, kat Balakong sebenarnya. huhuhuhu. Jadi sebelum aku balik aku bagilah labu aku tu kat dia.


Abang Jonni: Hmmmm... nah!! Aku bagi ko labu. Aku tanam sendiri tau....


Pompuan garang: Labu? Tanam sendiri? Kahkahkahkah. Tak percaya aku... mustahil gila.... kahkahkahkah.


Abang Jonni: Oit!! betullah...






Pompuan garang: Ah! sudah la lu... aku tau ko beli kat kedai kan? kan? kan? kan?


Abang Jonni: Ah!! tak percaya sudah!! Aku nak balik.... Bai.


         Huhuhuhuhu. Memang sebenarnya ada tanam labu 2 3 pokok kat belakang rumah, dah dari dulu lagi. Kadang-kadang buahnya banyak. Selalu memang bagi kat sedara-sedara ngan jiran-jiran. huhuhuhu. Tak larat nak makan labu hari-hari. Dalam bab rakan blogger pulak beliau orang ke-2 yang aku bagi labu tu. huhuhuhu. Sesaja je ah. Ada 5 6 bijik kat dapur, takde sapa nak makan. huhuhuhu.








**** the end ***

BACA

Dahulu dan sekarang.

        Huarghhhhhh!! mmmm.... sedapnya tidur malam tadi. Nyenyak, tiada gangguan langsung. 







        Nikmat. Itulah saja yang dapat aku ungkapkan pada hujung-hujung minggu begini semenjak minggu persekolahan bermula. Sebenarnya bukan apa, asal cuti sekolah habis semua anak buah aku kena hantar balik sini. hmmmm... memang jadi riuh dan kacau bilau jadinya. Nak relak-relak pun tak boleh.


        Manakan tidak pagi-pagi dah ketung-ketang tah hapa-hapa di mainnya. Belum kira yang kecik-kecik nangis. Yang besar sikit dok 24 jam main game kat komputer aku. Pastu yang lain dok gaduh berebut nak main gak. Fuh!! memang takde istilah "ketenangan" selalunya. huhuhuhu.


        Tu yang buat aku terfikir, budak-budak sekarang dari kecik lagi dah terdedah dengan teknologi, internet semua nih. Ya. Semua ini ada baik dan buruknya. huhuhu. Tak macam aku masa kecik-kecik dulu. Takde benda lain keluar masuk kebun, merayap sampai maghrib. huhuhuhu. Banyak bendalah yang jadi rutin aku dulu, dan yang pasti ada.....




         Memancing. Kalau dulu sapa yang kepala botak mesti kena ejek... budak kencing malam. Ye lah, selalunya budak-budak yang dok terkencing masa tido, tak tau kontrol, memang kena botak kepala. Tapi itu zaman dulu-dululah. huhuhuhu.


        Banyak ah aktiviti kitorang dulu, memancing, buat perangkap tangkap burung, mandi parit sudah tentu. Balik rumah je kena hambat mak aku, benda lain takpe jangan mandi parit, mak aku fobia. hahahaha. 


       Masa tu macam ikan puyu ke, haruan  ada orang beli. Tapi murah gilalah. Biawak pun ada orang beli. Tapi sanggup tak sanggup je lah nak menangkap. Dulu kitorang memang suka lepak tengok bebudak lain tangkap biawak. Gila kelakar. harharhar.


      Kitorang dulu keluar pagi petang baru balik. hahaha. Lapar, bersepah pokok buah-buahan, tinggal meredah kebun je lah. Dahaga, kelapa muda ada. Abang nombor 3 aku memang champion panjat pokok kelapa, dia yang selalu jadi tukang petik. Sekarang beli kelapa muda tepi jalan rm 3 ke rm 4. Dulu main panjat-panjat je pokok sesapa, main balun je. Biasak ah, masa dulu banyak kebun yang terbiar tak berjaga. Memang heaven bagi bebudak macam kitorang. huhuhu.


         Tapi tu lah memang beza tengok anak-anak buah aku dengan kehidupan aku masa dulu-dulu. Pada aku zaman kecik-kecik aku tu memang priceless. Seronok. Kaki memang calar-balar, kudis sudah tentulah. huhuhu. Masuk semak samun jumpa ular, kena kejar lotong. huhuhuhu. Serius. Dok baling-baling lotong ingatkan menatang tu lari, sekali dia bantai kejar. Haram jadah tul. huhuhu.


        Lagi satu yang aku tak boleh lupa, masa kitorang tengah memancing dalam estet kelapa sawit. Geng kitorang ni 6 orang je, semua rumah sebelah-sebelah je. Tiba-tiba jiran aku ni datang gelak-gelak sambil bawak buah yang besar dan berbau sangat harum. Buah apa.......






        
          Buah nangka. Pastu dia belah buah tu dan kitorang pun melantaklah buah tu. Masa tu mana ada fikir apa-apa pun, janji boleh makan, kita makan. Tapi aku tau dari mana dia dapat buah tu, dari mana dia balun. huhuhuhuhu. Hmmmmm... Bila difikirkan balik....










          Kesian pulak kat pakcik tu, buah nangka kat kebun dia kena curi. huhuhuhu. Tapi tulah, perangai masa kecik-kecik memang nakal gila. huhuhuhu. Hmmmmmmm....






**** the end****
        Huarghhhhhh!! mmmm.... sedapnya tidur malam tadi. Nyenyak, tiada gangguan langsung. 







        Nikmat. Itulah saja yang dapat aku ungkapkan pada hujung-hujung minggu begini semenjak minggu persekolahan bermula. Sebenarnya bukan apa, asal cuti sekolah habis semua anak buah aku kena hantar balik sini. hmmmm... memang jadi riuh dan kacau bilau jadinya. Nak relak-relak pun tak boleh.


        Manakan tidak pagi-pagi dah ketung-ketang tah hapa-hapa di mainnya. Belum kira yang kecik-kecik nangis. Yang besar sikit dok 24 jam main game kat komputer aku. Pastu yang lain dok gaduh berebut nak main gak. Fuh!! memang takde istilah "ketenangan" selalunya. huhuhuhu.


        Tu yang buat aku terfikir, budak-budak sekarang dari kecik lagi dah terdedah dengan teknologi, internet semua nih. Ya. Semua ini ada baik dan buruknya. huhuhu. Tak macam aku masa kecik-kecik dulu. Takde benda lain keluar masuk kebun, merayap sampai maghrib. huhuhuhu. Banyak bendalah yang jadi rutin aku dulu, dan yang pasti ada.....




         Memancing. Kalau dulu sapa yang kepala botak mesti kena ejek... budak kencing malam. Ye lah, selalunya budak-budak yang dok terkencing masa tido, tak tau kontrol, memang kena botak kepala. Tapi itu zaman dulu-dululah. huhuhuhu.


        Banyak ah aktiviti kitorang dulu, memancing, buat perangkap tangkap burung, mandi parit sudah tentu. Balik rumah je kena hambat mak aku, benda lain takpe jangan mandi parit, mak aku fobia. hahahaha. 


       Masa tu macam ikan puyu ke, haruan  ada orang beli. Tapi murah gilalah. Biawak pun ada orang beli. Tapi sanggup tak sanggup je lah nak menangkap. Dulu kitorang memang suka lepak tengok bebudak lain tangkap biawak. Gila kelakar. harharhar.


      Kitorang dulu keluar pagi petang baru balik. hahaha. Lapar, bersepah pokok buah-buahan, tinggal meredah kebun je lah. Dahaga, kelapa muda ada. Abang nombor 3 aku memang champion panjat pokok kelapa, dia yang selalu jadi tukang petik. Sekarang beli kelapa muda tepi jalan rm 3 ke rm 4. Dulu main panjat-panjat je pokok sesapa, main balun je. Biasak ah, masa dulu banyak kebun yang terbiar tak berjaga. Memang heaven bagi bebudak macam kitorang. huhuhu.


         Tapi tu lah memang beza tengok anak-anak buah aku dengan kehidupan aku masa dulu-dulu. Pada aku zaman kecik-kecik aku tu memang priceless. Seronok. Kaki memang calar-balar, kudis sudah tentulah. huhuhu. Masuk semak samun jumpa ular, kena kejar lotong. huhuhuhu. Serius. Dok baling-baling lotong ingatkan menatang tu lari, sekali dia bantai kejar. Haram jadah tul. huhuhu.


        Lagi satu yang aku tak boleh lupa, masa kitorang tengah memancing dalam estet kelapa sawit. Geng kitorang ni 6 orang je, semua rumah sebelah-sebelah je. Tiba-tiba jiran aku ni datang gelak-gelak sambil bawak buah yang besar dan berbau sangat harum. Buah apa.......






        
          Buah nangka. Pastu dia belah buah tu dan kitorang pun melantaklah buah tu. Masa tu mana ada fikir apa-apa pun, janji boleh makan, kita makan. Tapi aku tau dari mana dia dapat buah tu, dari mana dia balun. huhuhuhuhu. Hmmmmm... Bila difikirkan balik....










          Kesian pulak kat pakcik tu, buah nangka kat kebun dia kena curi. huhuhuhu. Tapi tulah, perangai masa kecik-kecik memang nakal gila. huhuhuhu. Hmmmmmmm....






**** the end****
BACA

Selamat hari jadi uncle....

            Pada pagi tadi lebih kurang pukul 12:15 pagi, aku duduk dengan tenang melayari internet. Aku sedang mencari anime yang best dan mantap untuk aku download. Biasak ah, aku ni download je lebih, tengoknya mau bulan 3 nanti. huhuhuhuhu.


         Sedang aku asyik menggerakkan tikus aku, tiba-tiba telefon ku berbunyi, lalu aku mencapainya. Bila aku tengok... hmmmm... pempuan garang itu menelefon aku. Dan aku pun menjawab panggilan tersebut.


Abang Jonni: hello...


Pempuan garang: hello....


Belum sempat aku nak bagi salam, beliau pun terus bercakap.....






        Ya. Hari ini hari jadi aku. Dan sebenarnya aku benar-benar terlupa jam sudah pukul 12 pagi. huhuhu. Aku terkedu sekejap... pastu dengan spontan aku bertanya "dah makan?" Kejadahnya soalan, pukul 12 mestilah dah makan. huhuhu. 


        Sebenarnya aku terkejut dan tak sangka, tu yang jadi terkedu-kedan sekejap. huhuhu. Tapi yang paling aku tak sangka dia siap boleh nyanyi lagi. hahahaha. Tu lagi yang buat aku terharu dan tak tahan.








         Yang membuatkan aku tidak tahan sebenarnya bukan apa, suara dia langsung tak sedap, picing ke laut. harharharhar. ok. Gurau je... suara beliau sedap. Dan aku akan membalas nyanyian beliau pada harijadi beliau di bulan julai nanti. Ya. Aku akui, suara aku sedap gila. haha. Dan sebelum aku lupa, beliau bukanlah garang sebenarnya, saja je aku sakat beliau. Gurauan semata. huhuhu.


          Aku dari dulu memang tak sambut-sambut besday aku pun, paling-paling pun keluar makan camtu je. Entahlah. Pada aku cukuplah. Yang penting aku tidak lupa untuk bersyukur dapat melalui satu lagi harijadi aku. huhuhuhu. Moga aku dapat merasai lagi harijadi aku tahun depan. huhuhuhu. Ya, ini harijadi aku yang ke 21. Harharharhar. Macam siyut je 21.


         Sejujurnya aku dah tua dah. Rasa macam warga emas pun ada. huhuhu. Tapi entah macam mana, aku ni jenis tak sedar diri, sentiasa rasa diri aku ini masih muda remaja lagi. Wakakakaka.








        Disebabkan itu jugak, aku teringin nak tukar blog ini dari catatan abang jonni kepada catatan uncle jonni. Ya. Baru bersesuaian dengan pakej umur aku. huhuhuhu. Walaupun pada hakikatnya setiap kali aku beli nasi lemak, akak yang jual tu mesti cakap "dik, nak lauk apa hari ini dik?. huhuhu. Ya. Aku rasa muda di situ.


        Takpelah. Tak kisah ah muda ke tua, yang penting hati aku sentiasa merasa.....






**** the end ****
            Pada pagi tadi lebih kurang pukul 12:15 pagi, aku duduk dengan tenang melayari internet. Aku sedang mencari anime yang best dan mantap untuk aku download. Biasak ah, aku ni download je lebih, tengoknya mau bulan 3 nanti. huhuhuhuhu.


         Sedang aku asyik menggerakkan tikus aku, tiba-tiba telefon ku berbunyi, lalu aku mencapainya. Bila aku tengok... hmmmm... pempuan garang itu menelefon aku. Dan aku pun menjawab panggilan tersebut.


Abang Jonni: hello...


Pempuan garang: hello....


Belum sempat aku nak bagi salam, beliau pun terus bercakap.....






        Ya. Hari ini hari jadi aku. Dan sebenarnya aku benar-benar terlupa jam sudah pukul 12 pagi. huhuhu. Aku terkedu sekejap... pastu dengan spontan aku bertanya "dah makan?" Kejadahnya soalan, pukul 12 mestilah dah makan. huhuhu. 


        Sebenarnya aku terkejut dan tak sangka, tu yang jadi terkedu-kedan sekejap. huhuhu. Tapi yang paling aku tak sangka dia siap boleh nyanyi lagi. hahahaha. Tu lagi yang buat aku terharu dan tak tahan.








         Yang membuatkan aku tidak tahan sebenarnya bukan apa, suara dia langsung tak sedap, picing ke laut. harharharhar. ok. Gurau je... suara beliau sedap. Dan aku akan membalas nyanyian beliau pada harijadi beliau di bulan julai nanti. Ya. Aku akui, suara aku sedap gila. haha. Dan sebelum aku lupa, beliau bukanlah garang sebenarnya, saja je aku sakat beliau. Gurauan semata. huhuhu.


          Aku dari dulu memang tak sambut-sambut besday aku pun, paling-paling pun keluar makan camtu je. Entahlah. Pada aku cukuplah. Yang penting aku tidak lupa untuk bersyukur dapat melalui satu lagi harijadi aku. huhuhuhu. Moga aku dapat merasai lagi harijadi aku tahun depan. huhuhuhu. Ya, ini harijadi aku yang ke 21. Harharharhar. Macam siyut je 21.


         Sejujurnya aku dah tua dah. Rasa macam warga emas pun ada. huhuhu. Tapi entah macam mana, aku ni jenis tak sedar diri, sentiasa rasa diri aku ini masih muda remaja lagi. Wakakakaka.








        Disebabkan itu jugak, aku teringin nak tukar blog ini dari catatan abang jonni kepada catatan uncle jonni. Ya. Baru bersesuaian dengan pakej umur aku. huhuhuhu. Walaupun pada hakikatnya setiap kali aku beli nasi lemak, akak yang jual tu mesti cakap "dik, nak lauk apa hari ini dik?. huhuhu. Ya. Aku rasa muda di situ.


        Takpelah. Tak kisah ah muda ke tua, yang penting hati aku sentiasa merasa.....






**** the end ****
BACA
 
Support : Catatan Ankel Jonni | Ankel Jonni | Facebook Ankel
Copyright © 2015. catatan ankel jonni - All Rights Reserved
Template Created by Ankel Jonni Published by Ankel Jonni
Proudly powered by Blogger