SELAMAT DATANG KE BLOG CATATAN ANKEL JONNI BLOG YANG RILEK DAN SANTAI JANGAN LUPA FOLLOW BLOG INI. LIKE KAMI DI MEDIA SOSIAL. SELAMAT MEMBACA, MOGA ANDA AKAN TERHIBUR

Manusia... owh manusia.

semasa sakit....




Bila dah sihat....




** sekadar gambar hiasan. Aku belum pernah lagi kejar-kejar awek seberang**









*** the end ***
semasa sakit....




Bila dah sihat....




** sekadar gambar hiasan. Aku belum pernah lagi kejar-kejar awek seberang**









*** the end ***
BACA

Bila Gastritis bertandang.

            Sebenarnya dalam minggu ini 2 hari aku mc, kena gastritis. Tapi dalam cuti-cuti sakit nih, sempat jugak aku update blog. kakakakaka. Terima kasih pada korang yang sudi bertandang dan mengomen disini. Aku tak online sangat sehari dua ini, apatah lagi blogwalking. Maaf.... Nanti bila-bila aku ronda balik blog anda.


         Masa dok rumah biasalah aku habiskan masa tu dengan berehat dan berehat. Senang citer aku bantai tidur je. kakakakaka. Aku bukak tv langsung baring. 




        Tapi tu lah, bukan dapat tidur sangat pun, senak perut je. huhuhu. Dalam sedap-sedap baring, tetiba terasa senak gila-gila. Aku pun bangunlah, nak makan ubat. 


        Tapi aku tak boleh nak bangun macam biasa, kena ubah stail sikit. Ye lah nak kurangkan senak dia. Bangun ala-ala kena merangkak dulu. kakakakaka.




        Kononnyalah dapat kurangkan senak tu sikit, tapi tu lah. Tak sangka pulak benda jadi semakin teruk. Betullah kata orang-orang tua, malang tidak berbau.... ianya berbunyi sahaja.......








        Yep!! aku lupa anak buah aku ada. Boleh ditunggangnya aku. Ingat aku ni kuda ke hapa. huhuhuhu. Biasalah budak-budak. Tapi apapun dia tu tetap anak buah kesayangan aku. Maklumlah yang lain dah besar-besar panjang. Malas aku nak layan. kakakakakaka.




* tengah buat akaun fb *




nota kaki palsu: Terima kasih Cik Wan sebab promote blog ini. huhuhu. Jomlah kawan-kawan kita singgah blog Cik Wan di sini.




**** the end ****
            Sebenarnya dalam minggu ini 2 hari aku mc, kena gastritis. Tapi dalam cuti-cuti sakit nih, sempat jugak aku update blog. kakakakaka. Terima kasih pada korang yang sudi bertandang dan mengomen disini. Aku tak online sangat sehari dua ini, apatah lagi blogwalking. Maaf.... Nanti bila-bila aku ronda balik blog anda.


         Masa dok rumah biasalah aku habiskan masa tu dengan berehat dan berehat. Senang citer aku bantai tidur je. kakakakaka. Aku bukak tv langsung baring. 




        Tapi tu lah, bukan dapat tidur sangat pun, senak perut je. huhuhu. Dalam sedap-sedap baring, tetiba terasa senak gila-gila. Aku pun bangunlah, nak makan ubat. 


        Tapi aku tak boleh nak bangun macam biasa, kena ubah stail sikit. Ye lah nak kurangkan senak dia. Bangun ala-ala kena merangkak dulu. kakakakaka.




        Kononnyalah dapat kurangkan senak tu sikit, tapi tu lah. Tak sangka pulak benda jadi semakin teruk. Betullah kata orang-orang tua, malang tidak berbau.... ianya berbunyi sahaja.......








        Yep!! aku lupa anak buah aku ada. Boleh ditunggangnya aku. Ingat aku ni kuda ke hapa. huhuhuhu. Biasalah budak-budak. Tapi apapun dia tu tetap anak buah kesayangan aku. Maklumlah yang lain dah besar-besar panjang. Malas aku nak layan. kakakakakaka.




* tengah buat akaun fb *




nota kaki palsu: Terima kasih Cik Wan sebab promote blog ini. huhuhu. Jomlah kawan-kawan kita singgah blog Cik Wan di sini.




**** the end ****
BACA

apa celop.

Di suatu pagi yang indah.....










        Ada sorang budak kat tempat kerja aku, dok rajin cakap apa celop. Sikit-sikit.... apa celop... sikit-sikit.... apa celop. Lagi-lagi sekarang drama apa celop tengah ditayang kat tv3. Lagi rajin dia cakap apa celop... apa celop... apa celop.... Serius aku dah naik menyampah. huhuhuhu. Ah!! biarlah. Budak-budak lagi, camtulah. huhuhu. 












**** the end ****
Di suatu pagi yang indah.....










        Ada sorang budak kat tempat kerja aku, dok rajin cakap apa celop. Sikit-sikit.... apa celop... sikit-sikit.... apa celop. Lagi-lagi sekarang drama apa celop tengah ditayang kat tv3. Lagi rajin dia cakap apa celop... apa celop... apa celop.... Serius aku dah naik menyampah. huhuhuhu. Ah!! biarlah. Budak-budak lagi, camtulah. huhuhu. 












**** the end ****
BACA

Bila keazaman dan semangat sudah pudar. (episod 2)

Jika ingin membaca episod 1 sila klik disini.

       Terus terang aku cakap mood berblogging aku sudah pudar. Aku dah malas nak update apatah lagi nak berblogwalking......



          Ya. Aku memang jenis yang hanya mengupdate bila mood aku gembira dan hati aku ceria. Kalau mood aku kureng.... maka nak bukak internet pun malas. Entahlah. Mungkin faktor usia. 


         Namun semua itu berubah bila aku baca salah satu mesej yang di tinggal di chatbox aku tu. Inilah mesej tersebut.......
















         Arghhhh!!! Yousof memanggil aku dengan panggilan a... a... abang!! Aku... aku... serius aku terkejut. Serius aku speechless. Aku rasa aku... aku... aku nak... nak....













                Mengapa ianya sungguh nyaman dan indah bila sorang pempuan memanggil dengan panggilan abang. Mengapa aku rasa tekak aku kembang bila lelaki pula yang memanggil aku abang..... Owh dunia.....

           Kehkehkehkeh. Jangan marah bro Yousof, gurau-gurau je nih. huhuhuhu. Dah takde benda nak di taip. Jangan marah eh? 

             Berbalik pula pada si Nadhirah, Setelah entri episod 1 di publish, beliau telah menjadi serik dan fobia untuk memanggil aku dengan panggilan abang. kini beliau lebih selesa memanggilku dengan panggilan......




          Diharapkan saudara Nadhirah dan Yousof tidak berkecil hati, bukan niat apa pun sebenarnya , sekadar bergurau senda sesama rakan maya. huhuhuhu.... Sori eh korang....





**** the end ****
Jika ingin membaca episod 1 sila klik disini.

       Terus terang aku cakap mood berblogging aku sudah pudar. Aku dah malas nak update apatah lagi nak berblogwalking......



          Ya. Aku memang jenis yang hanya mengupdate bila mood aku gembira dan hati aku ceria. Kalau mood aku kureng.... maka nak bukak internet pun malas. Entahlah. Mungkin faktor usia. 


         Namun semua itu berubah bila aku baca salah satu mesej yang di tinggal di chatbox aku tu. Inilah mesej tersebut.......
















         Arghhhh!!! Yousof memanggil aku dengan panggilan a... a... abang!! Aku... aku... serius aku terkejut. Serius aku speechless. Aku rasa aku... aku... aku nak... nak....













                Mengapa ianya sungguh nyaman dan indah bila sorang pempuan memanggil dengan panggilan abang. Mengapa aku rasa tekak aku kembang bila lelaki pula yang memanggil aku abang..... Owh dunia.....

           Kehkehkehkeh. Jangan marah bro Yousof, gurau-gurau je nih. huhuhuhu. Dah takde benda nak di taip. Jangan marah eh? 

             Berbalik pula pada si Nadhirah, Setelah entri episod 1 di publish, beliau telah menjadi serik dan fobia untuk memanggil aku dengan panggilan abang. kini beliau lebih selesa memanggilku dengan panggilan......




          Diharapkan saudara Nadhirah dan Yousof tidak berkecil hati, bukan niat apa pun sebenarnya , sekadar bergurau senda sesama rakan maya. huhuhuhu.... Sori eh korang....





**** the end ****
BACA

Bila keazaman dan semangat sudah pudar.

            Terus terang aku cakap mood berblogging aku sudah pudar. Aku dah malas nak update apatah lagi nak berblogwalking......






        Ya. Aku memang jenis yang hanya mengupdate bila mood aku gembira dan hati aku ceria. Kalau mood aku kureng.... maka nak bukak internet pun malas. Entahlah. Mungkin faktor usia. 


         Namun semua itu berubah bila aku baca salah satu mesej yang di tinggal di chatbox aku tu. Inilah mesej tersebut.......






         Huwahuwahuwahuwa. Nadhirah panggil aku abang tuuuu... abang tu tuan-tuan dan puan-puan. huwahuwahuwahuwa. Serius aku rasa begitu muda dan bertenaga. Huwahuwahuwa.






        Ya. Aku rasa cukup bertenaga sekali. Aku rasa begitu kuat sekali. Aku rasa... aku.... aku... aku nak eksesais sekejap. Aku rasa BERTENAGA!!! huwahuwahuwa.




         Ah!! setakat mengangkat mende kecik ni... tadehal ah.. Walaupun dah salah kira... 1277 takde.... Fail betullah!! Masa taip entri baru perasan. Lantak ah!! Peduli apa aku... tengok sebelah tangan je aku angkat. huwahuwahuwahuwa.




         Tekan tubi? hmmmmm.... macam lipas kudung aku buat... huwahuwahuwa. Hebat bukan? Tapi tak cukup lagi, aku perlu buat sesuatu yang lebih mencabar... yang lebih memberikan aku tekanan..... Ya. Aku tau.....






         Huarghhhh!! siap angkat berat lagi... huwahuwahuwahuwa. Ya. Kini aku bersemangat untuk mengupdate...  Ya. Tapi inilah saja update yang mampu aku fikirkan. Takde benda nak di tulis.... Kehkehkehkeh. 


         Sebuah entri merapu dan main-main saja. Gurau-gurau je ah. Huhuhuhu. Di harap jangan pikir aku mampu buat semua tu. Kehkehkehkeh. Terima kasih kerana sudi membaca. Sekian......








**** the end ****


                                     
            Terus terang aku cakap mood berblogging aku sudah pudar. Aku dah malas nak update apatah lagi nak berblogwalking......






        Ya. Aku memang jenis yang hanya mengupdate bila mood aku gembira dan hati aku ceria. Kalau mood aku kureng.... maka nak bukak internet pun malas. Entahlah. Mungkin faktor usia. 


         Namun semua itu berubah bila aku baca salah satu mesej yang di tinggal di chatbox aku tu. Inilah mesej tersebut.......






         Huwahuwahuwahuwa. Nadhirah panggil aku abang tuuuu... abang tu tuan-tuan dan puan-puan. huwahuwahuwahuwa. Serius aku rasa begitu muda dan bertenaga. Huwahuwahuwa.






        Ya. Aku rasa cukup bertenaga sekali. Aku rasa begitu kuat sekali. Aku rasa... aku.... aku... aku nak eksesais sekejap. Aku rasa BERTENAGA!!! huwahuwahuwa.




         Ah!! setakat mengangkat mende kecik ni... tadehal ah.. Walaupun dah salah kira... 1277 takde.... Fail betullah!! Masa taip entri baru perasan. Lantak ah!! Peduli apa aku... tengok sebelah tangan je aku angkat. huwahuwahuwahuwa.




         Tekan tubi? hmmmmm.... macam lipas kudung aku buat... huwahuwahuwa. Hebat bukan? Tapi tak cukup lagi, aku perlu buat sesuatu yang lebih mencabar... yang lebih memberikan aku tekanan..... Ya. Aku tau.....






         Huarghhhh!! siap angkat berat lagi... huwahuwahuwahuwa. Ya. Kini aku bersemangat untuk mengupdate...  Ya. Tapi inilah saja update yang mampu aku fikirkan. Takde benda nak di tulis.... Kehkehkehkeh. 


         Sebuah entri merapu dan main-main saja. Gurau-gurau je ah. Huhuhuhu. Di harap jangan pikir aku mampu buat semua tu. Kehkehkehkeh. Terima kasih kerana sudi membaca. Sekian......








**** the end ****


                                     
BACA

Ahad yang begitu menakjubkan. huhuhu.

            Duduk santai membaca surat khabar dibawah rumah sambil sebatang rokok melekat manja dibibir, adalah satu kemestian buatku di pagi ahad. Tak lengkap rasanya  jika tidak ditemani secawan kopi yang dibancuh kurang manis dan betul-betul kaw. 




        Ketika sedang asyik membaca, aku dikejutkan oleh kelibat seorang budak berlari tak jauh dariku. Rupanya anak buah aku berlari ke parit kecil depan rumah. Ya. Budak tu memancing lagi. Walaupun parit itu kecil sahaja, namun ianya tidak sunyi dengan kehadiran ikan. Selalu juga aku melepak tepi parit itu sekadar menjengah mana tau akan terlihat bayang ikan keli dan haruan.


         Bila aku lihat anak buah aku tu, aku rasa agak kesian pulak, main dan mancing sorang-sorang. Ayah dan ibu serta adik bongsunya pergi kenduri kahwin, tapi dia tidak mahu ikut. Sebab itu dia ditinggal disini. Lagipun anak-anak buah aku yang lain tidak balik hari itu, tu yang dia keseorangan sahaja.


         Akhirnya aku membuat keputusan untuk membawa anak buah aku tu pergi memancing di sungai tak jauh dari rumah aku. Dekat sahaja sebenarnya. Lalu aku pun mengemas suratkhabar dan cawan kopiku dan ku simpan di dalam rumah. Aku pun terus menghidupkan motorsikal dan menunggangnya dengan penuh cermat dan berhati-hati menuju ke kedai runcit Ah Seng. Ya. Keselamatan itu penting. Lagi-lagi jika di kampung, kita kena lebih berhati-hati dan berwaspada ketika menunggang. Aku ingin membeli sedikit udang untuk di buat umpan.








         Setelah siap membeli udang, aku pun balik ke rumah dan mengajak anak buah aku tu pergi memancing. Wah!! begitu seronok dia. Aku pun terus mengambil joran dan peralatan memancing abang aku dan memulakan perjalanan ke sungai berhampiran. Tempat yang aku pilih adalah di kawasan yang betul-betul lapang dan terang. Sebab aku membawa budak kecil, baru darjah 3, jadi aku pilih tempat yang betul-betul selamat dan senang bagi aku untuk mengawasi budak tu.


        Sampai situ, aku terus siapkan semua benda dan bersedia untuk memancing. Dan budak itu pulak tak habis-habis bercakap dan bertanya, pasal itulah... inilah... Maklumlah, sebenarnya dia dah selalu dibawa memancing oleh ayahnya.








         Barangkali dia begitu teruja dapat memancing. Budak-budak.... Aku pun melayan je lah karenah dia dan terus memasang umpan joran dia pulak. Kalau ikutkan tempat ni dahulunya memang ramai pemancing, tapi sekarang dah sunyi. Memang rasa sedih memancing kat sini, sebab sambutan ikan amatlah hambar. huhuhu. Tapi niat aku sebenarnya sekadar nak bagi budak tu baling... tarik joran dia je.... huhuhuhu. 


          Kami memancing taklah lama pun, bila dah pukul 12 lebih, kami pun siap-siap balik. Ya. Haram tak dapat apa. Ikan kat sini sekadar main geli-geli je kat umpan kitorang, jamahnya idak. 


         Dalam sedang nak balik tu pun anak buah aku masih pot pet pot pet itulah inilah. Aku haah kan aje. Malas nak layan. Tapi dari raut wajah dia, memang dia betul-betul seronok hari tu. Baguslah.








         Walaupun terpaksa melayan bertih jagung, takpelah, aku layankan aje. Orang tengah seronok, biarkan aje. Tapi dia sebenarnya betul-betul beruntung, sebab dapat pakcik yang sporting dan penyanyang seperti aku. Dah lah baik hati, sopan santun pulak tu, penyabar,bertoleransi, amanah, suka menolong orang, berdisiplin...... apa lagi... apa lagi.... mmmmmm... hah!!  bertanggungjawab, dedikasi, mengetahui rukun negara, efisen dan sofistikated.


         Sampai je kat rumah, aku tengok kakak ipar aku sedang duduk di buaian bawah rumah bersama anak bongsunya. Bila aku turun sahaja dari motor terus akak aku bangun dan.....








        Ya. Dia pot pet pot pet sebab bawak anak dia memancing. Sebab dia memang tak suka anaknya dibawa memancing. Takut terikut perangai ayah dia. Aku pun buat derk je lah. Biarkan saja akak aku tu pot pet pot pet. 


         Sudah!! tamat!! itu sahaja aku nak cerita pada anda. amacam? Menakjubkan bukan? Kehkehkehkehkeh.




**** the end ****
            Duduk santai membaca surat khabar dibawah rumah sambil sebatang rokok melekat manja dibibir, adalah satu kemestian buatku di pagi ahad. Tak lengkap rasanya  jika tidak ditemani secawan kopi yang dibancuh kurang manis dan betul-betul kaw. 




        Ketika sedang asyik membaca, aku dikejutkan oleh kelibat seorang budak berlari tak jauh dariku. Rupanya anak buah aku berlari ke parit kecil depan rumah. Ya. Budak tu memancing lagi. Walaupun parit itu kecil sahaja, namun ianya tidak sunyi dengan kehadiran ikan. Selalu juga aku melepak tepi parit itu sekadar menjengah mana tau akan terlihat bayang ikan keli dan haruan.


         Bila aku lihat anak buah aku tu, aku rasa agak kesian pulak, main dan mancing sorang-sorang. Ayah dan ibu serta adik bongsunya pergi kenduri kahwin, tapi dia tidak mahu ikut. Sebab itu dia ditinggal disini. Lagipun anak-anak buah aku yang lain tidak balik hari itu, tu yang dia keseorangan sahaja.


         Akhirnya aku membuat keputusan untuk membawa anak buah aku tu pergi memancing di sungai tak jauh dari rumah aku. Dekat sahaja sebenarnya. Lalu aku pun mengemas suratkhabar dan cawan kopiku dan ku simpan di dalam rumah. Aku pun terus menghidupkan motorsikal dan menunggangnya dengan penuh cermat dan berhati-hati menuju ke kedai runcit Ah Seng. Ya. Keselamatan itu penting. Lagi-lagi jika di kampung, kita kena lebih berhati-hati dan berwaspada ketika menunggang. Aku ingin membeli sedikit udang untuk di buat umpan.








         Setelah siap membeli udang, aku pun balik ke rumah dan mengajak anak buah aku tu pergi memancing. Wah!! begitu seronok dia. Aku pun terus mengambil joran dan peralatan memancing abang aku dan memulakan perjalanan ke sungai berhampiran. Tempat yang aku pilih adalah di kawasan yang betul-betul lapang dan terang. Sebab aku membawa budak kecil, baru darjah 3, jadi aku pilih tempat yang betul-betul selamat dan senang bagi aku untuk mengawasi budak tu.


        Sampai situ, aku terus siapkan semua benda dan bersedia untuk memancing. Dan budak itu pulak tak habis-habis bercakap dan bertanya, pasal itulah... inilah... Maklumlah, sebenarnya dia dah selalu dibawa memancing oleh ayahnya.








         Barangkali dia begitu teruja dapat memancing. Budak-budak.... Aku pun melayan je lah karenah dia dan terus memasang umpan joran dia pulak. Kalau ikutkan tempat ni dahulunya memang ramai pemancing, tapi sekarang dah sunyi. Memang rasa sedih memancing kat sini, sebab sambutan ikan amatlah hambar. huhuhu. Tapi niat aku sebenarnya sekadar nak bagi budak tu baling... tarik joran dia je.... huhuhuhu. 


          Kami memancing taklah lama pun, bila dah pukul 12 lebih, kami pun siap-siap balik. Ya. Haram tak dapat apa. Ikan kat sini sekadar main geli-geli je kat umpan kitorang, jamahnya idak. 


         Dalam sedang nak balik tu pun anak buah aku masih pot pet pot pet itulah inilah. Aku haah kan aje. Malas nak layan. Tapi dari raut wajah dia, memang dia betul-betul seronok hari tu. Baguslah.








         Walaupun terpaksa melayan bertih jagung, takpelah, aku layankan aje. Orang tengah seronok, biarkan aje. Tapi dia sebenarnya betul-betul beruntung, sebab dapat pakcik yang sporting dan penyanyang seperti aku. Dah lah baik hati, sopan santun pulak tu, penyabar,bertoleransi, amanah, suka menolong orang, berdisiplin...... apa lagi... apa lagi.... mmmmmm... hah!!  bertanggungjawab, dedikasi, mengetahui rukun negara, efisen dan sofistikated.


         Sampai je kat rumah, aku tengok kakak ipar aku sedang duduk di buaian bawah rumah bersama anak bongsunya. Bila aku turun sahaja dari motor terus akak aku bangun dan.....








        Ya. Dia pot pet pot pet sebab bawak anak dia memancing. Sebab dia memang tak suka anaknya dibawa memancing. Takut terikut perangai ayah dia. Aku pun buat derk je lah. Biarkan saja akak aku tu pot pet pot pet. 


         Sudah!! tamat!! itu sahaja aku nak cerita pada anda. amacam? Menakjubkan bukan? Kehkehkehkehkeh.




**** the end ****
BACA

Entri edisi KANTOI!!!!

Pada suatu pagi.....


































Yep... aku datang lambat lagi.....



**** the end ****
Pada suatu pagi.....


































Yep... aku datang lambat lagi.....



**** the end ****
BACA

Itik, hamster dan kura-kura.

sumbangan abang google


sumbangan abang google.







               Anak buah aku asyik minta aku pasang cerita wonderpets. Kalau aku tak pasang, mesti dia menangis. Dah selalu sangat aku tengok cerita ini berulang.... ulang.... ulang... ulang... ulang kali. Hinggakan aku yakin aku dah hafal lagu-lagu mereka. Serius aku  dah menyampah!!  Betul-betul menyampah!! kehkehkehkeh.


*** the end ***
sumbangan abang google


sumbangan abang google.







               Anak buah aku asyik minta aku pasang cerita wonderpets. Kalau aku tak pasang, mesti dia menangis. Dah selalu sangat aku tengok cerita ini berulang.... ulang.... ulang... ulang... ulang kali. Hinggakan aku yakin aku dah hafal lagu-lagu mereka. Serius aku  dah menyampah!!  Betul-betul menyampah!! kehkehkehkeh.


*** the end ***
BACA

Antara kisah dan tak kisah.

Lokasi : 7 eleven.
Situasi : Beratur depan kaunter. Aku nak beli Topap.




Aku tak kisah jika seorang awek memanggil boifren dia dengan panggilan baby....








Tapi aku kisah jika  lelaki tersebut membahasakan dirinya baby ketika bercakap dengan gelfren dia....




Atau mungkin aku sudah terlalu tua untuk memahami rona-rona percintaan anak-anak muda sekarang ini....


**** the end ****
Lokasi : 7 eleven.
Situasi : Beratur depan kaunter. Aku nak beli Topap.




Aku tak kisah jika seorang awek memanggil boifren dia dengan panggilan baby....








Tapi aku kisah jika  lelaki tersebut membahasakan dirinya baby ketika bercakap dengan gelfren dia....




Atau mungkin aku sudah terlalu tua untuk memahami rona-rona percintaan anak-anak muda sekarang ini....


**** the end ****
BACA

Nak tidur susah, tak tidur lagi susah.

            Aku memang ada satu penyakit iaitu penyakit susah nak tidur. Selalunya pukul 2 3 pagi baru lelap. Memang masalah sebenarnya, badan tak segar, ngantuk dan jadi sedikit malas.


        Bukan aku tak mencuba nak tidur awal, tapi memang susah. Baring kat tilam pukul 10 ke pukul 11... pastu terkebil-kebil. Tak boleh tidur.








        Masa baring tu mulalah terfikir itulah... inilah. Fikiran melayang tah kemana. Pejam mata... tanak fikir apa-apa, fikir nak tidur saja.... pun tak boleh. huhuhuhu.








         Pastu golek belah kiri plak. Pejam mata.... dengar pulak bunyi cicak. Lari-lari kat zink. Buka mata pulak. Terfikir pulak benda lain. Adusssss... Akhirnya terkebil-kebillah jugak sampai 2 3 pagi. Hahahahahaha. 


         Teringat pulak kalau tengok citer kartun, petua nak lelapkan mata, kira kambing biri-biri lompat pagar. Korang mesti tau jugak pasal ni kan? Benda yang biasa keluar kat kartun-kartun barat. Aku pun mencubanya.....








         Jadi bermulalah proses mengira kambing. Membohong betul, lagilah tak boleh tidur. huhuhu. Terasa kurang bijak pulak kira-kira kambing nih. Terpedaya dengan pemikiran dan dakyah orang-orang barat. Kita sepatutnya lebih bijak dari itu, dari mempercayai benda-benda selekeh tu. Kan lebih baik jika kita.....










          Kira gadis-gadis cantik yang lompat pagar. Ini tak... kira kambing. Bayangkan je gadis-gadis tersebut cukuplah cantik dan seksi. Kahkahkah. Gila betul. Kalaulah aku buat camtukan... kira-kira gadis seksi lompat pagar.... aku jamin sampai ke subuh aku tak tidur. Kehkehkehkeh. 


       Pastu teringat pulak dulu-dulu ada kawan-kawan bagi tunjuk ajar, apa yang nak dibuat, ayat-ayat apa yang patut dibaca sebelum tidur. huhuhuhu. Ya. Inilah yang terbaik. Tapi maklumlah aku ni manusia biasa, selalu lupa. huhuhu. Benda-benda yang baik dan elok tak diamalkan, walaupun sebenarnya tak lah sesusah mana pun. 








        Ya. Selalu aku lupa nak besyukur. Tidur sebenarnya cukup nikmat. Kalau cukup tidur aku rasa cukup segar dan bersemangat keesokan harinya. Segala penat lelah hari sebelumnya macam hilang terus. huhuhuhu.


        Korang takde ke nak kongsi apa-apa kat aku, maybe boleh membantu aku supaya senang tidur. Takdelah terkebil-kebil, guling kiri, guling kanan, tengok cicak bagai.... huhuhuhuhu.




**** the end ***


            Aku memang ada satu penyakit iaitu penyakit susah nak tidur. Selalunya pukul 2 3 pagi baru lelap. Memang masalah sebenarnya, badan tak segar, ngantuk dan jadi sedikit malas.


        Bukan aku tak mencuba nak tidur awal, tapi memang susah. Baring kat tilam pukul 10 ke pukul 11... pastu terkebil-kebil. Tak boleh tidur.








        Masa baring tu mulalah terfikir itulah... inilah. Fikiran melayang tah kemana. Pejam mata... tanak fikir apa-apa, fikir nak tidur saja.... pun tak boleh. huhuhuhu.








         Pastu golek belah kiri plak. Pejam mata.... dengar pulak bunyi cicak. Lari-lari kat zink. Buka mata pulak. Terfikir pulak benda lain. Adusssss... Akhirnya terkebil-kebillah jugak sampai 2 3 pagi. Hahahahahaha. 


         Teringat pulak kalau tengok citer kartun, petua nak lelapkan mata, kira kambing biri-biri lompat pagar. Korang mesti tau jugak pasal ni kan? Benda yang biasa keluar kat kartun-kartun barat. Aku pun mencubanya.....








         Jadi bermulalah proses mengira kambing. Membohong betul, lagilah tak boleh tidur. huhuhu. Terasa kurang bijak pulak kira-kira kambing nih. Terpedaya dengan pemikiran dan dakyah orang-orang barat. Kita sepatutnya lebih bijak dari itu, dari mempercayai benda-benda selekeh tu. Kan lebih baik jika kita.....










          Kira gadis-gadis cantik yang lompat pagar. Ini tak... kira kambing. Bayangkan je gadis-gadis tersebut cukuplah cantik dan seksi. Kahkahkah. Gila betul. Kalaulah aku buat camtukan... kira-kira gadis seksi lompat pagar.... aku jamin sampai ke subuh aku tak tidur. Kehkehkehkeh. 


       Pastu teringat pulak dulu-dulu ada kawan-kawan bagi tunjuk ajar, apa yang nak dibuat, ayat-ayat apa yang patut dibaca sebelum tidur. huhuhuhu. Ya. Inilah yang terbaik. Tapi maklumlah aku ni manusia biasa, selalu lupa. huhuhu. Benda-benda yang baik dan elok tak diamalkan, walaupun sebenarnya tak lah sesusah mana pun. 








        Ya. Selalu aku lupa nak besyukur. Tidur sebenarnya cukup nikmat. Kalau cukup tidur aku rasa cukup segar dan bersemangat keesokan harinya. Segala penat lelah hari sebelumnya macam hilang terus. huhuhuhu.


        Korang takde ke nak kongsi apa-apa kat aku, maybe boleh membantu aku supaya senang tidur. Takdelah terkebil-kebil, guling kiri, guling kanan, tengok cicak bagai.... huhuhuhuhu.




**** the end ***


BACA

wordless wednesday: Hitam putih kehidupan.

BACA
 
Support : Catatan Ankel Jonni | Ankel Jonni | Facebook Ankel
Copyright © 2015. catatan ankel jonni - All Rights Reserved
Template Created by Ankel Jonni Published by Ankel Jonni
Proudly powered by Blogger